Rabu, 21 Mei 2008

Berasal Dari Yang Kecil


Dari hal2 kecil menjadi besar.... maksudnya dari pengeluaran yang remeh temeh gag taunya setelah di total jumlahnya koq ya jadi gede. Yaaa... itulah kalo kita menganggap sepele pengeluaran yang dianggap gag penting tapi bisa bikin genting, akhirnya jadi pening... Gimana nggak, prasaan jumlah duit yang masuk gede tapi kenapa sering gag bersisa di akhir bulan..?? Diitung2 ternyata banyak lobang pengeluaran kecil2 yang banyak jumlahnya *istilah kita di Medan bocor alus keliling kayak saringan* Berikut ada ilustrasi yang mungkin bisa jadi contoh pengeluaran apa aja sih yang kayak saringan itu....


1. Jajan kopi sachet = Rp. 2.000 x 30 (hari) = Rp. 60.000,-

2. Beli air mineral = Rp. 2.500 x 30 (hari) = Rp. 75.000,-

3. Beli teh kemasan = Rp. 3.000 x 30 (hari) = Rp. 90.000,-

4. Makan diluar = Rp.20.000 x 30 (hari) = Rp.600.000,-

5. Ke salon = Rp.25.000 x 4 (minggu) = Rp.100.000,-

6. Ke doorsmeer = Rp.25.000 x 4 (minggu) = Rp.100.000,-

7. Beli VCD = Rp.35.000 x 2 (bulan) = Rp. 70.000,-

8. Jajan = Rp. 5.000 x 30 (hari) = Rp. 150.000,-

9. SMS gag penting = Rp. 350 x 30 (hari) = Rp. 52.500,-
Total Pengeluaran Satu Bulan Rp.1.297.500,-

Ck..ck..ck... totalnya bisa sampe berjut2 sodara2.. blom lagi kalo ada yang ngerokok, bayangin.. udah pengeluaran nambah, penyakit pun nambah, uhuk.. uhuk... uhuk...

Aduh.. hari gini jaman susah.. mo beli minyak tanah aja ngantri sampe gempor, udah dech... hemat.. hemat... irit... irit..!! Batasi pengeluaran2 gag penting, walopun mungkin si dompet gag pernah teriak karena isinya slalu penuh, tapi gag ada salahnya sedikit berhemat (dikii..iit aja), karena dari yang kecil gag mustahil bisa dapet sesuatu yang besar... dengan menghemat hal2 yang kecil hasilnya ternyata rupiah yang dihemat besar loh!


16 komentar:

Ani mengatakan...

Yuk mulai berhemat, dari yang kecil kan lama2 berarti juga ya.

torasham mengatakan...

rokok blum di itung tuh... :o

AnggAngelina mengatakan...

bused.. iya juga yaa... apalagi udah mo nikah ini, harus mulai dpikirin dr skr nih....huh

adeq mengatakan...

ketauan mak-maknya nich.. tapi emang harus irit yach.. kebayang ngak kita be-2 dulu borosnya kayakmana

nina mengatakan...

yang punya rumah bwat :
@ ani : ayok jeung... biar kecil lama2 jumlahnya bisa jadi banyak loh

@ torasham : yup.. kalo diitung rokoknya wah.. pasti makin banyak pengeluaran

@ anggangelina : beneran mo nikah niy say.. harus segera berhemat loh..

@ adeq : keknya dari dulu ampe seakrang.. teteee..eep..

tintin mengatakan...

Wah .. giling ...

itu duit sendiri nggak ..?? apa kiriman ortu ...

sigh .. :)

gesang mengatakan...

wah, enius nih idenya!
cucok jd mentri keuangan ^^!

rizky mengatakan...

Tumben Bozz nIna, belajar hidup hemat ... Biasanya kan Boros *kekikkkk

si Cabayans mengatakan...

Teh, si Cabayans mau siap-siap berhemat ah, supaya kalau besar nanti sudah terbiasa...

nina mengatakan...

yang punya rumah berceloteh :
@ tintin : ya duit ndiri dunk.. masak dari ortu... kalo ortu seh dulu sering ngasi tapi pas2an *soalnya tau kalo anaknya miss. boros*

@ gesang : aaach.. bisa ajah.. *sambil ngayalin jadi bu mentri keuangan*

@ qie : udah dibilang tadi, masih tetap koq.. cuman kadarnya 'kali yang berkurang dikit

@ cabayans : see..p lah, hebat atuh kang..

Gudang Kambing mengatakan...

mania kopi juga yach

astrid savitri mengatakan...

Wah..sy gak kebayang utk menghitung2 begitu..bukannya gak sadar musti berhemat, tapi matematika saya payah..hehe!

tp ide bagus juga buat ditiru

pudi-interisti mengatakan...

hemat pangkal kaya. tapi hati2 hemat bisa bikin kita pelit. Ya to?!!!!

debrian mengatakan...

ya benar.. blum keperluan yg mendadak..
qt harus berHEMAT...

Obat Asam Urat Tradisional mengatakan...

hemat itu penting :)

aksesoris mobil terios mengatakan...

nice mbah...hemat pangkal kaya..hihih