Rabu, 09 April 2008

Dongeng Ayat2 Cinta


Akhirnya aku kena juga virus film Ayat2 Cinta, dan juga sebenarnya males sangadlah bikin reviewnya. Tapi atas saran dari adeq ya.. nulis juga akhirnya. Kemaren barusan aku nonton film ini *telat yah!*, dan ternyata niy film dah menyedot angka penonton sebanyak 3,2 juta (ngalahin film AADC-nya Dian Sastro). Terus terang, aku bukan pakar film, jadi yang aku tulis ini murni pendapat orang awam yang bego dan buta soal film. So, ini film buatku :


  • Dongeng sekalee.. Itu si Fahri bener2 hero yang nyaris sempurna *yang bikin gak sempurna itu karena dia bukan dari keluarga yang berada kayak si Aisyah* Tokoh utamanya selain ganteng juga alim, baek dan pinter (kayak tokoh si Boy dalam film Catatan si Boy gitu deh)
  • Entah kenapa tiba2 di Cairo smuanya bisa ngomong Indonesia (mulai dari hakim, polisi, perawat). Emang sih ada dialog pendek2 bhs Arab tapi dominannya bhs Indonesia. Si Maria juga fasih banget bhs Indo-nya, padahal dia kan orang sono *'kali ajah privat ama si Fahri*
  • Niy film kayaknya ngasi inspirasi buat poligami *sewot niy kita*
  • Pesan yang mo disampein sebenarnya adalah kita harus ikhlas, sabar dan tabah menghadapi segala cobaan hidup *teorinya gampang, prakteknya susyeee..*

Apapun itu, salut buat Hanung yang jadi mas sutradara, sampe2 tingkat Presiden juga gak ketinggalan nonton karya anak bangsa!

4 komentar:

Elsa mengatakan...

ikutan nimbrung nih...
buat penggemar Ayat-Ayat Cinta Novel, pasti kecewa berat sama Movie nya. selain karena semua hal yang ada di film itu berubah total, juga karena apa apa yang diharapkan oleh Pembaca Novel AAC tidak terjadi di Movie.
banyak sekali kejanggalan. OK lah, kalo emang Hanung sang sutradara sengaja membuat alur cerita yang completely different, tapi karakter Fachri, kenapa harus jadi aneh gitu.

Di Novel kan Fachri digambarkan sebagai mahasiswa indonesia yang bertampang pas-pas-an, ekonomi pas-pasan juga. gak tinggi dan gak keren sama sekali. lha ini... Si Fedi Nuril tampak sok gaya sekali.

Aisha adalah muslimah yang musliiiiiim banget. menatap mata Fachri saja gak berani, sebelum menikah. Lha kok Aisha berani menyapa Fachri duluan setelah tragedi di Bus itu? bahkan langsung mengambil tasbih dari tangan Fachri. nih Aisha.. terlalu genit!!

selain itu... film ini menurutku super ANEH!!!

Novelnya jauuuuuuuh lebih indah daripada Movie nya. so, semoga penulis-penulis novel indah lainnya,pikir-pikir dulu kalo novelnya mau di filmkan. sayang kan? novelnya sudah indah, dirusak oleh filmnya.

adeq mengatakan...

aku setuju banged ama komen elsa.. jgn sembarangan buat film dari kisah yang begitu indah.. sebenarnya jika mo buat film bertema islam, sang sutradara liat dulu pemainnya siapa? liat aja para pemain aja g mengerti bagaimana sebenarnya pergaulan wanita berhijab.. gak seberani ituch.. btw aku jadi males nonton filmnya.. makasih ya nin dah menghancurkan semangatku hehehe...

TJ mengatakan...

wah, wahh... ekstrim2 amat komentarnya..
saya juga baca bukunya sebelum nonton filmnya. saat nontonpun saya bukan menikmati filmnya malah ngebanding2in dgn novelnya. kecapean sendiri kan kalo kita harus banding2in? filmnya akhirnya malah dibilang 'ngecewain'.
dan kalo emang ada kekurangan2 di film ini ya harap maklum aja.
paling engga, ada inspirasi2 yg buat beberapa atau bahkan banyak orang yg bisa didapet dari filmnya, yang mungkin ga baca bukunya. kan ga semua orang baca bukunya. dan kalo misalnya udah nonton filmnya siapa tau malah jadi baca bukunya.
saya percaya gimanapun hasilnya film ini, pasti banyak hal2 positifnya.
kalo misalnya Fahri digambarin sempurna ga juga ah. buktinya pas adegan dipenjara dia dinasehatin ama temen satu selnya kalo dia itu sombong. karena merasa semuanya baik2 aja. kesombongan yang ga keliatan, ga disadari, dan mungkin semua orang harus sadar kalo kita kadang ga sadar kalo kita udah baik ama orang kita merasa 'ge-er' sama Tuhan kalo Tuhan bakalan ga ngasih yg jelek2 dalam hidup kita.

Bombom mengatakan...

Aku bingung kenapa film ini begitu dasyat baget ya penjualannya?padahal kayaknya biasa banget, si Fahri juga mainnya kaku banget tampak dibuat-buat, ceritanya mudah ditebak (indonesia banget gitu lho)..swer aku blm pernah baca bukunya, trus juga soal poligami ma taaruf mungkin aku berbeda pendapat dalam hal ini ma pengarang bukunya...but anyway ya lumayan lah buat dakwah