Minggu, 06 April 2008

Beli atau Sewa?


Beli.. sewa.. beli.. sewa..beli.. (sambil ngitungin kancing baju). Maksudnya disini adalah beli atau sewa rumah. Maklum, hari gini mesti hati2 bener pake duit buat beli sesuatu, apalagi beli rumah yang notabene harganya udah setinggi langit.

Idealnya, beli rumah emang lebih baik ketimbang bayar sewa tahunan yang tidak akan menjadi hak milik kita. Tapi tunggu dulu, tidak selamanya membeli rumah adalah solusi terbaik, pertimbangkan dulu hal2 berikut ini :


  • Beli : boleh ajah beli rumah kalo emang berniat menetap untuk jangka waktu yang lama, atau jika harga rumah di kawasan tersebut cenderung meningkat tiap tahunnya. Itung2 investasilah...

  • Sewa : lebih baik menyewa rumah jika belum dapat memutuskan akan menetap dalam jangka waktu yang berapa lama di suatu daerah. Menyewa rumah juga disarankan apabila harga rumah di lokasi tersebut cenderung tidak mengalami peningkatan.

7 komentar:

Mama Rafi mengatakan...

udah beli aja aku dukung :)

rizky mengatakan...

aQ belum berpikir sampai ke sana mbak????? soalnya aQ belum ber keluarga :P

Gudang Kambing mengatakan...

Beli aja, tapi kalau mau kredit jangan pake bank selain syariah yang asli. itungitung kalau beli uangnya masih kurang, yaa beli yang agak kampung, agak jauh darikerja tidak apa, mumpung badan juga masih muda, nak mungkin juga masih kecil-kecil, yakin penyesalan pasti di akhir. percaya dech....

pudi-interisti mengatakan...

Ada solusi yang lebih baik dari 2 hal dia atas. Tidak beli dan juga tidak sewa. Mau tahu? Minta!!! Asal jangan habis minta truzz digebukin, pasti enak tuh!!Gmn? Senyum donk...kok cemberut.

Jingga mengatakan...

kalo kira2 udah sregg sama lingkungannya [posisi, letak & jarak dr daily operational; rame/enggak; aman/enggak; daerah mati/berkembang; fisik bangunan bs dipertanggungjawabkan; sertifikat/kepemilikan jelas/valid], mending beli aja, bs buat long-term invest :) .

Ferdha mengatakan...

beli aja mbak, dari ntar ngontrak ditagihin terus sama pemiliknya!! wewewe

Elsa mengatakan...

emang sih, idealnya beli rumah. dengan alasan investasi juga. selain itu lebih aman.

tapi, kalopun beli, jangan lupa obeservasi dulu lokasinya. trus setelah ketemu yang tepat dan cocok, berdoa sama Allah, kalau bisa minta petunjukNYA. supaya rumah yang dibeli, selamanya "AMAN" lingkungannya.

jangan sampai kasus masyarakat di Sidoarjo terulang lagi. mereka pikir, tanah mereka strategis banget. dekat dengan Surabaya sebagai ibu kota propinsi. maka banyak dibangun perumahan-perumahan baru di Sidoarjo. banyak pasangan2 baru yang membeli rumah di sidoarjo. ternyata.... sekarang semua tenggelam kena lumpur.

banyak tuh, temanku yang cicilan rumahnya baru mulai, eh rumahnya sudah tenggelam. nah lho....

asal tahu aja ya....harga tanah dan rumah di Sidoarjo sekarang hancur lebur. harganya jatuuuuh. gak ada yang mau beli. semua bank juga gak ada yang berani menerima sebagai jaminan.

kasihan ya????