Selasa, 12 Februari 2008

Kun Fayakun


Hari Senin kemaren buatku ada yang gak biasa. Ceritanya, salah satu temen di kantor (sebut aja miss o) mau pinjem duit sekitar 150 ribuan perak lah. Terus terang aja hubungan pertemanan kami awalnya bagus dalam arti sering curhat2an. Eh nggak tau kenapa gara2 miskomunikasi (biasa la di kantor ada yang jadi tukang sate, suka ngipas2) ada aku dicuekin ama dia. Pas aku tegor, dianya sibuk ber-sms di hape sambil jawabnya males2an gitu. Aku juga bingung kenapa akunya digituin, pas aku nelpon mau nanyain emangnya aku ada dosa apa, eh hape nggak diangkat. Ya udah, kita jadi diem2an. Yang lucunya temenku seruangan juga dicuekin ama dia. Ternyata waktu lebaran dia sms mina aidin, dan sms itu nggak kubales karena aku masih sebel ama dia.

Akhirnya kita ketemuan di kantor setelah libur lebaran usai. Dia langsung nyalamin aku, cipika cipiki. Ya udahlah, kuanggap kita udah kayak dulu lagi. Nah, udah baekan gini kembali lagi kebiasaan dia dulu, suka pinjem duit. Lillahi ta'ala aku ikhlas kemaren dia pinjem duit lagi. Tanpa aku ngarapin balesan apapun, pas sore aku pulang kantor aku dapet sesuatu yang nggak disangka2. Aku dikasi oleh2 parfum dari temen yang baru pulang dari luar. Subhanallah dan Alhamdulillah.... Aku jadi mikir : kalo kita bikin yang baek ataw jahat ama orang, bisa jadi yang mbales itu bukan orang ybs, tapi ada aja jalan dari yang laen. Terlepas dari itu semua, hanya kuasa Allah SWT lah yang bisa menggerakkan sesuatu hingga terjadi. Iya nggak sih, kun faya kun.....

1 komentar:

Anonim mengatakan...

Iya mbak, namanya juga manusia... tingkah polahnya macem-2. Yang penting kalo kita melihat itu salah jangan di tiru, kalo benar silahkan di tiru, malah kalo bisa kita jauh lebih baik.