Selasa, 05 Februari 2008

BMM = Koq Jadi Nombok?

Istilah BMM alias Bayar Masing-masing udah umum lah ya... intinya kita makan rame-rame trus bayarnya masing-masing sesuai pesenannya. Teorinya sih gitu, tapi prakteknya yang dimakan apa trus bayarnya koq berapa (banyak maksudnya). Aku dulu sering ngalamin gituan. Belajar dari pengalaman biar gak nombokin, akhirnya aku punya cara. Waktu itu kita (ada empat orang) makan di Nelayan (Resto Dim Sum), aku tuh cuman pesen mie goreng ama teh botol. Kalo diitung2, harga makanan + pajak cuman 20 ribuan aja, eh pas si mbak nya ngasi bill (sambil senyum tentunya), kita berempat kena 150 an kurang, begitu. Ya ogah lah aku kalo angka segitu dibagi empat. Supaya urusannya nggak ribet, aku langsung ngeluarin duitku 150 ribu perak. Udah gitu, setelah dibayar ke kasir baru lah kita itung-itungan daftar dosa masing-masing. Nah, baru ketauan setelah billnya di bedah, siapa yang tadi ngembat makanya billnya segitu. Barulah temenku yang tiga orang tadi bayar ke aku sesuai harga pesenan masing2.

Dengan cara ini ake merasa adil, kalo dulu kita tuh sering makan bareng trus pas giliran bayar jumlah billnya dibagi empat. Lha rugi aku, orang aku kalo makan di resto pesen minumnya pasti teh botol sementara yang lain pada nge-jas jus, bisa dua gelas lagi nambahnya. Makanya biar adil, sekarang kalo makan bareng aku lebih suka bayar pake uangku dulu baru ntar dikaji ulang billnya. Abis kalo si mbaknya ngasi bill terus billnya kita bedah khan nggak etis ya, bisa2 si mbak jadi cemberut karena dia udah senyam senyum nungguin kita ngeluarin duit eh, malah kita ribet itung-itungan daftar dosa. Makanya kalo mau BMM modal donk ah.... (biar nggak nombok maksudnya).

Tidak ada komentar: